Darah



Brother in Law. Kezia. First Sister. Dad. Mom. Me. Keon. Second Sister. Another Brother in Law.

Same blood. Different life.

Advertisements

Munafik


Gw naik pesawat dari SF – Singapore – Jakarta. Ketika tiba di Jakarta, panasnya langsung menyengat. Bikin gw agak uring2an.

Gw harus berpindah dari terminal international 2 ke domestik. Karena gw mau ke Solo. Gw pun harus naik shuttle bus, sambil bawa 2 koper + 1 ransel. Dalam hati gw agak ga sabaran. Berasa busnya lama banget padahal jadwal gw lmyan ketat. Gw banding2in ama train antar terminalnya di Changi.

Sesampai di terminal domestik, gw antri buak drop in bagasi. Di depan gw ada satu org yg bagasinya over, 7 kilo lebihnya.

Si pegawai check in lalu bilang “Ini overnya 10ribu perkilo. Mau bayar di sini atau di counter?” Dijawab sang penumpang “di sini saja mbak.” Lalu mbaknya jawab “oke. 50 ribu saja pak.” Dan tentu saja kita tau kemana uang itu bakal berlabuh.

Lihat hal kaya gt, langsung gw kesel and maki2 di hati. “Dasar korup. Dasar Indo kaya gini nih. Dasar dasar dasar…”

Gw langsung pengen maki2 and cerita ke keluarga gw. 

Tp sembari gw jalan ke pintu gate penerbangan, gw mulai berpikir kalau gw sebenernya worse than that petugas check in yang korup 50ribu…

Kenapa? Perusahaan gw kerja kasih budget travel yg lumayan flexible. Dimana gw bisa reimburse biaya makan, internet, laundry, hotel, telepon, dan kebutuhan2 lainnya. Nah kadang gw juga pake loop hole buat “korup”. Misalin terakhir waktu terbang dari singapore ke SF, gw beli internet di pswt yg cost me like 50 USD – 650rb. Cuman buat gw whatsapp-an and update instagram stories. Atau gw suka traktir anak intern gw kalau pas lagi travel padahal uang budget makan itu buat gw doang, bukan anak intern gw. Atau kadang gw jg reimburse makanan2 oleh2 yang sering gw beli di airport. Sebenernya semuanya emang ga crystal clear batasnya. Dan toh manager gw selalu approve2 aja. Cuman sebenernya gw ga beda jauh ama petugas korup itu. Mungkin lebih parah.. kalau dia korupnya 50 ribu.. gw korupnya 50 usd. Hanya demi gegayaan instagram stories dari pesawat.

Good People


I just finished my US leg of my trip and now am spending few days in Indonesia. 

Sesuatu yang kadang gw selalu heran adalah jumlah hubungan berkualitas yang gw bisa dapetin setiap kali gw ke US. Mungkin karena waktunya singkat, jadi mau tak mau memang harus quality over quantity. Here are some good people that I met last week.

Oliver and Kirsti.

Keduanya dari kantor Uber yang di Amsterdam dan kebetulan banget mereka juga lagi ada kerjaan di kantor SF. Tahun lalu gw pernah kerja bareng Oliver, a UX designer, di salah satu projek riset gw. Gara2 itu entah kenapa gw jadi lumayan deket. 

Oliver ini campuran dari bapaknya yg org Malang dan ibunya yg org Belanda. Mungkin karena itu juga jadi kita jadi lebih gampang connect. Selama setahunan terakhir sering kita ngomongin hal2 ga random di chat kantor: Ahok, Islam, keluarganya, depresi gw, Uber, dll. Sedangkan Kirsti biasanya chat ama gw di instagram. Kirsti juga campuran dari Belanda and Norway – tapi kalau kata Oliver “dia ma tampilan nya aja bule. Tapi dalemnya Indonesia.” – which I totally second him. 

Ketika tahu kalau kita bakal di SF di timeframe yg sama, kt langsung plan dinner bareng. So we ate really good Mexican dinner in Mission neighborhood. Mungkin kita cmn bareng 4 jaman. Tp somehow gw berasa kita uda temenan lama bgt. Kita share hal2 yang personal : depresi gw, bokapnya Oliver yg barusan meninggal, happiness, and so many other things. Tp mungkin juga didukung bahwa kita somehow berasa di spektrum ideologi yg sama: suka budaya collectivism Indonesia tapi benci kegoblokan fanatism. I will celebrate my birthday in Amsterdam this year, and will for sure spend good time again with them.


Garth



Garth ini dulunya data scientist di team gw sampai skitar bulan Juli. Again, dari sejak awal gampang banget buat connect ama dia. Setiap kali gw ke US, dia selalu ajak gw dinner bareng. Uniknya si Garth ini walau murni bule, tp dia pernah tinggal beberapa tahun di Jakarta waktu masih kecil. Ayahnya bekerja buat US state department, jadi dia sekeluarga harus berpindah2. 
Karena ada Jakarta connection ini, Garth suka banget bercanda pakai kata2 Indonesia yang dia masih bisa ingat. Dan tentunya kata2 ini biasanya kata2 kotor atau ga jelas. Hahahah. 
Tp in overall, I really like how cheerful he is as a person. Kayanya energinya ga habis2 aja. 

Nick

.
Nick pernah kerja di salah satu projek jg bareng gw. Sejak itu he has been a really good colleague. Dia juga yang bantu gw dpt promosi by giving me a really good recommendation.
Nick ini lmyan jago, lulusan Stanford, salah satu yg bikin app Smule, bekas Google, dan sekarang lmyan berpengaruh juga di Uber. Tp uniknya with that credential he is a very humble and thoughtful person.
Beberapa hari sebelum gw plg balik Asia, dia nanya kapan gw kosong buat jalan2. Dan akhirnya gw blg kalau gw ada beberapa jam di hari Sabtu sebelum terbang balik di malam hari.
Dan bener; dalam beberapa jam Nick bener2 coba kasih yg terbaik by kasih liat tmpt2 cool di sekitar san francisco. Yang gw kagum- how thoughtful he is. He kept checking the weather app and changed his plan if the weather was not so good in a particular area. Kaya beneran dia pengen gw experience the best of SF in that last several hours. And he def nailed it. 

Leo.

Leo ini manager gw waktu di adidas Jerman dulu. Kebetulan lagi, dia lagi liburan di SF dan beberapa hari lalu kontak gw buat ajak ketemuan. Maaan, he is so nice. We had brunch and touched base about our life. The good news is that he will have a son in Feb!  

Deddy.

Deddy ini temen kuliah gw di ITB dulu. Sekarang kerja di Amazon di Bay area. Nah hari rabu kamis kemarin gw kudu kerja di kantor Uber yg di Palo Alto. Daripada harus bolak balik Palo Alto – SF, gw decide buat nginep di tempat Deddy di hari Rabunya. Sebentar banget ngobrolnya. Cuman dari perjalanan Palo Alto ke rumah dia di hari Rabu malem and dari rumah dia balik ke kantor Uber Palo Alto kamis paginya. Mungkin sekitar total 2 jam lah kita ngobrol. It was very quick catch up. Tp cukup buat kita saling mempertanyakan self existence kita. Haha


My global UX researcher team


I should say that I really like them. This is so far the most international team I’ve ever had. Selama ini gw sering banget video conference ama mereka. Jadi langka banget buat akhirnya bisa ketemu in person. Total ada 10 orang di tim kita. Ada 3 org pegang India, 1 orang pegang Eropa, 1 orang pegang Middle East & Afrika, 3 based in US, 2 orang pegang Amerika Latin, dan gw pegang Asia Pacific. 2 hari kita habisin 8 jam di ruangan yang sama dan asik bgt rasanya bisa kenal lebih personal ttg mereka. We plan to have our next offsite meeting in Brazil!

Anak Magang



Beberapa tahun terakhir ini gw selalu bekerja dengan anak magang. Dan gw baru sadar kemarin2 ini kalau ada budaya perusahaan Ameriki buat handle anak magang yang menurut gw menurun ke gw.

Waktu gw jadi anak magang di salah satu perusahaan tech di Jakarta (IBM), pengalaman gw lumayan jelek. Dikasih pekerjaan ga jelas, ga digaji, pokoknya kurang jelas lah. Padahal IBM, salah satu perusahaan lumayan bonafid di dunia.

Lain cerita waktu gw jadi anak magang di salah satu perusahaan tech di Seattle. Pengalaman gw bagus banget. Manajer gw, Jason namanya, really took care of me. Waktu itu gw lagi nyari kerjaan full time karena hampir lulus. Dan beneran si Jason nyariin kerjaan banget buat gw, baik internally maupun externally. Setiap kali dia dapet tawaran kerjaan, tawaran kerjaannya di forward ke gw. Dia juga berusaha connect-in gw ke network dia supaya gw dapet kerjaan.

Dan akhirnya lewat salah satu koneksi dia akhirnya gw dapet kerjaan full time pertama gw di bidang UX. So it was really thank to him actually.

Menurut gw budaya ini Ameriki banget. Dimana anak intern beneran di take care, dikasih meaningful project (bukan cuman projek kecil2), dan terutama beneran berusaha di cariin kerjaan kalau memang kerjaan lu bener.

Begitu juga yang gw alami di perusahaan gw sekarang. Gw punya dua anak intern currently. Mereka dikasih projek2 independent yg penting. Yang hampir sama ama yang gw kerjain.

Somehow ada budaya Ameriki dari tim gw and manager gw bahwa kita harus beneran cariin kerjaan anak2 ini kalau emang kerjaan mereka oke. Jadi dua bulanan terakhir ini gw lumayan sibuk ping orang sana sini buat cariin mereka headcount. Dan lumayan happy ketika kayanya bakalan berhasil offer mereka full time position.

Gimana budaya anak magang di tempat kerja kalian?

 

Komunis udah mati



Beberapa kali gw mengunjungi negara komunis atau negara bekas komunis. China, Vietnam, Ceko, Polandia, Hungaria, dll. Dari pengalaman itu gw makin percaya kalau komunis sudah mati.

Justru menurut gw negara2 itu lebih kapitalis dibandingkan negara2 di eropa barat atau scandinavia. Lebih ga memperhatikan kaum pekerja dan ketimpangan sosial justru tinggi banget.

Gw lagi di Vietnam skrg, secara legalnya mereka negara komunis dan dipimpin oleh partai komunis. Tapi nyatanya toko Chanel bersebelahan dengan bendera palu aritnya komunis. Gerai2 franchise Ameriki bertebaran dimana2. Restoran2 Jepang lebih banyak dari restoran Vietnam.

Menurut gw peperangan ideologi di dunia ini tinggal sisa 3: radikal agama, liberal humanis, dan sosial humanis. Radikal agama percaya kalau negara/ semua orang harus hidup berdasarkan prinsip agamanya. Liberal humanis percaya kalau kebebasan individual adalah HAM paling hakiki. Sosial humanis mendewakan equality di antara manusia. Ya tinggal 3 itu aja yang saling tarik2an. Negara2 seperti Norway, Jerman, Swedia lebih condong ke sosial humanis. Ameriki jadi pemimpin utama liberal humanis. Negara2 Islam banyak yang masuk radikal agama.

Sedihnya walau komunis udah mati, eee di Indonesia dia masih suka disebut2. Suka dipakai buat berita hoax. “Hati2 dengan bahaya laten komunis” “J*kowi atau Ah*k adalah antek komunis” Maaaan. Kalau Karl Max bangkit dari kubur, paling nangis liat di Rusia sono toko LV, Chanel, Burberry bertebaran di Moscow. 

Generasi bonyok and generasi gw masih termasuk yg dicuci otak dengan bahaya paham komunis. Kalau atheis itu komunis. Kalau komunis itu atheis. Kalau Cina itu atheis dan komunis. Lihat lambang palu arit kaya lihat hantu jeruk purut. Sigh.

Sedihnya lagi label komunis ini suka dipake untung menyerang lawan politik atau mencari pendukung. Padahal yah sekali lagi, komunis udah mati bertahun2 lalu. So jangan mau dibodoh2in. Percaya komunis berusaha cari celah untuk kembali hidup di Indonesia itu kaya percaya kalau Santa Claus itu masih naik2 cerobong asap buat bagiin kado (- mereka sekarang kirim barang pake Amazon. Udah ga zaman lagi pake kereta rusa…)

Salam dari negara komunis.

Would you continue to ask more questions?


Will you let your research participants to swallow the red pill?

Saat ini saya sekarang berada di Ho Chi Minh, Vietnam. Ini hari ketiga dimana saya melakukan UX riset tentang pendapatan driver. Ini bukan pertama kalinya saya melakukan riset tentang pendapatan driver. Sebelumnya saya pernah melakukan UX riset di topik ini di Jakarta, Singapore, dan Penang, Malaysia. Secara jujur topik ini (pendapatan driver) merupakan topik yang paling tough untuk saya.

Di satu sisi ketika kita berhasil memberi actionable insight pada product team dan akhirnya bisa membuat driver lebih mengerti pendapatan mereka (melalui design earning tab yang intuitive) atau mengerti sistem incentive (melalui design UI gamification yang menarik) tentu bisa memberikan kepuasan tersendiri karena kerja kita bisa memberi impact. Namun di sisi lain topik ini memberi dilema-nya karena biasanya di topik ini saya harus membatasi diri saya untuk tidak terus menggali tentang mental model users.

I would argue that doing UX research is also a form of interruption to users’ life. Kadang kita berpikir bahwa impact dari riset kita dimulai ketika users menggunakan produk atau servis yang dihasilkan atau diperbaiki karena insights dari riset kita. Namun kenyataannya, hidup pengguna bisa saja berubah setelah mereka keluar dari pintu ruang interview kita. Let me give you some examples.

Misalkan kita sedang melakukan riset tentang apakah driver Uber mengerti konsep insentif yang ditawarkan oleh Uber (contoh: jika driver Uber memenuhi 20 trips maka mereka akan mendapatkan 200k IDR). Dalam sebuah wawancara, kita mulai menerka bahwa selama beberapa bulan bekerja bersama Uber, seorang driver tidak pernah mendapatkan uang insentif karena semua uang insentif di transfer langsung ke rekening pemilik mobil driver tersebut. Jika kita terus bertanya pada si driver ini, maka ada kemungkinan bahwa si driver akhirnya mengerti bahwa selama ini si pemilik mobil tidak terlalu jujur dengannya. Kemungkinan skenario hiperbola berikutnya adalah si driver akan datang ke rumah pemilik mobil, mengkonfrontasi kenyataan bahwa selama ini si pemilik mobil telah menipunya, berkelahi, si pemilik mobil memutus kerjasama dengan si driver, si driver kehilangan pekerjaan dan harus menganggur untuk 3 bulan berikutnya. See how our research can actually influence the life of our research participants.

Mengapa hal ini bisa terjadi? Tidak semua orang mengambil keputusan yang rasional dalam hidupnya — atau malah sebenarnya hampir semua orang termasuk saya dan Anda selalu mengambil keputusan yang tidak rasional. Dan orang biasanya baru menyadari ketidakrasionalannya dalam mengambil keputusan dalam sebuah dialektika — seperti interview. Dalam interview, periset seperti saya ingin selalu menggali mental model seseorang. Kita tidak ingin hanya tahu mengapa seorang driver Uber tidak menekan sebuah tombol di sebuah halaman aplikasi tapi kita juga ingin tahu mengapa seorang driver Uber tidak suka mendapatkan pembayaran dengan kartu kredit atau tidak bisa menabung. Untuk mengetahui jawaban pertanyaan2 foundational ini, kita akan terus bertanya pada pengguna — why why why. Dan bagi seorang pengguna, mungkin itu pertama kalinya mereka memikirkan mengapa mereka melakukan tindakan tertentu atau membuat keputusan tertentu.

I give you two more examples to posit my argument.

Contoh 1: Anda sedang melakukan riset tentang perilaku membeli pengguna. Dalam sebuah interview Anda menemukan sebuah kebiasaan impulsif pengguna yang selalu membeli baju yang diskon walaupun ia tidak memerlukannya. Kemungkinanannya adalah karena waktu kecil pengguna ini selalu diberikan baju bekas dari kakak-kakaknya hingga ia menjadi impulsif untuk membeli baju ketika ia memiliki uang. Si pengguna tidak menyadari kebiasaan impulsif ini.

Contoh 2: Seorang ibu rumah tangga membeli mobil 7 seater dengan jumlah cicilan yang cukup tinggi. Dengan mobil itu ia berharap bisa mengemudi dengan Uber dan mendapatkan pendapatan tambah. Pada kenyataannya, karena cicilan yang tinggi, setiap hari sang ibu bekerja selama beberapa jam namun hanya cukup untuk membayar bensin dan cicilannya. So she is actually trapped just because of her decision of buying the expensive car. Kalau si ibu ini tidak membeli mobil itu, sebenarnya ia akan mempunyai waktu luang beberapa jam setiap harinya untuk anaknya. Tapi sang ibu tidak pernah memikirkan hal ini.

Di kedua contoh di atas, sebagai seorang periset UX tentu kita sangat ingin menggali lebih dalam tentang cara pikir, perilaku, kebiasaan, value, mental model pengguna2 ini. Namun ada kemungkinan jika kita terus bertanya maka pengguna2 ini akan pertama kalinya memikirkan hal2 yang tidak pernah mereka pikirkan sebelumnya. Mereka mungkin bisa jadi sadar bahwa ada beberapa hal bodoh yang mereka lakukan. Dan kesadaran ini bisa memberikan efek baik atau buruk buat kehidupan mereka berikutnya — tidak ada orang yang bisa tahu.

Lalu, di keadaan seperti ini, apa yang Anda harus lakukan sebagai periset UX? Will you continue to ask more questions? Dengan resiko bahwa untuk setiap insight brilian dan unik yang bisa Anda dapatkan dari kasus2 unik itu, ada kemungkinan hidup research participant kita berubah ke arah yang lebih buruk.

“You take the blue pill, the story ends. You wake up in your bed and believe whatever you want to believe. You take the red pill, you stay in Wonderland, and I show you how deep the rabbit hole goes.”―Morpheus, Matrix

Will you let your research participants to swallow the red pill? Will you continue to ask more questions?

10 years!



Can’t believe that I started my blog when I was 18 years old! 

10 years older I still share the same shit in my life. :p

To celebrate it – share to me what do you hate or love the most about my blog or what will you talk about if you meet me in person – and your email address too. Some lucky peeps will get something from me! 


Danke!

Lofoten Random


Selama seminggu gw and 4 temen gw lainnya lagi jalan2 ke kepulauan Lofoten – sebelah utara Norway dekat dengan lingkar artik. These are some random things after having 2 great days with these peeps


Kerja cuman ngetik doang

“Iya lu rick, masak kita kerja ngetik doang trus digaji”  Gw bilang ini ke Erick, temen gw. Konteksnya, kita lagi naik kapal ngelilingin pulau2 di Lofoten, liat berapa kerasnya hidup di daerah itu (dulunya). Lalu Erick bilang “Kita bersyukur banget yah tinggal di masa sekarang”. Trus gw timpalin dengan kalimat kerja cuman ngetik itu.

Banyak profesi yang jelas hasil dan impactnya. Dokter menyembuhkan orang, Supir mengantarkan orang dari titik A ke B. Petani menghasilkan padi. Nelayan menangkap ikan. Guru membuat orang lebih berpengetahuan. Sedangkan kita ber-5? Pekerjaan utama kita cuman satu: menulis email.

Ironis, tapi memang benar. Sambil di Norway, 3 orang dari kita kadang masih bekerja here and there. Uniknya ya itu, pekerjaan diwujudkan dengan satu aktivitas: menulis email. Isn’t it sad? Semakin modern dunia ini, role orang semakin kecil dalam sebuah sistem yang besar – a cog in the machine. Ga terlalu jelas apakah yang kita lakukan ini bakal memberi dampak siapa, dalam jumlah berapa, untuk apa, mengubah apa, dan seterusnya.

Kalau zombie apocalypse tiba2 datang. Orang bakal nanya “skill kamu apa?”. Dan dipastikan gw bakal yang pertama dikorbankan. Karena aktivitas utama gw di kantor ya cuman satu: “ngetik doang”


Utopian Country

Ini kedua kalinya gw ke Norway. Dan gw selalu cinta berat negara ini. Seems too perfect to be true. Orang2 ramah. Cantik2 cakep2, Bisa bahasa Inggris semua. Good education. Jalan2 extra keren. Bersih teratur. Good government. Egaliter. Semuanya seems perfect.

Gw ga tau sih kenapa Indonesia bisa beda jauh. Padahal yah waktu kita ke daerah paling ujung di Lofoten, kita ditunjukin tempat tinggal para nelayan dulu. Itu diujung banget. Dingin, gersang. Terpencil. And still, they become one of the richest countries in the world.

Coba bandingin di Indonesia. Subur banget. Sepanjang tahun cuaca hangat. Mau nanam apa aja subur. And yet, we are still under developed. Gw masih ga tau sih apa alasannya.


Friends’ behavior do change but we are still good friends nevertheless.

Liburan terakhir kita sebenernya ga terlalu lama. Di bulan Maret lalu kita ke Portugal dan Jerman bareng. Tapi dalam bbrp bulan ini gw liat ada bbrp hal berubah dari temen2 gw  ini. Ada satu orang jadi lebih berkontemplasi ke dalam: menulis tiap hari, berencana mau ambil trip yoga, dll. Ada yang makin fit, ga makan nasi tiap malam, olahraga tiap hari walau liburan. Ada yang abis promosi dan berencana mau punya anak tahun depan. Ada yang bakal pindah posisi kerjaan dan makin suka jalan2 outdoor. Many things can change in very quick time. But interestingly I can still connect to them. Berasa masih sama aja. Ga berubah kaya waktu dulu masih nyimeng bareng di Jerman. Entah apa yang terjadi. Mungkin ini yang disebutin sebagai friendship.


Drone – Amatir

Gw beli Drone beberapa minggu lalu. Tapi gw baru coba2 sekali doang di Singapore. Jadi lmyan excited buat cobain selama di Norway ini. Uniknya kemarin dronenya sempet go haywire. Gw lagi mau ambil video di desa å (desa di paling ujung kota Lofoten) dan tiba2 Dronenya bilang kalau dia GPS error dan terbang jauh ke atas bukit. Hahahahha. Uniknya, ketika drone itu terbang jauh, gw ga berasa panik. Padahal gw panikan orangnya. Gw cmn berpikir “yah ilang deh drone gw. padahal baru dipake sekali”. Hahahah. Gw ga tau apa yg di benak gw bisa sampe berpikir kaya gt. Tapi untungnya dronenya balik lagi. Fiuh.


Banci Instagram

Waktu gw lagi depresi berat, gw deaktifin instagram and facebook gw. Tapi beberapa waktu lalu instagram gw aktifin lagi. Dan efek buruknya gw jadi banci instagram. Gw jadi beberapa kali ambil insta stories tiap harinya. Padahal yah, kenapa sih harus banci instagram abis. Like people will care on what I am experiencing. Should def stop doing this.

​ 

Less painful trips


Selama setahunan terakhir ini, pekerjaan gw menuntut gw untuk lumayan sering bepergian. Plus beberapa kali gw kangen Eropa juga untuk tujuan jalan2. Karena dua hal ini gw lumayan belajar beberapa tips and trick supaya perjalanan gw bisa “less painful”. Kalau pekerjaan lu menuntut lu buat terus bepergian atau emang suka jalan2, boleh dicek tips & trick berikut ini, siapa tau berguna.

Ga usah siapain mata uang asing

Gw jarang banget atau hampir ga pernah tukar mata uang asing sebelum menuju ke negara tertentu. Siapin mata uang asing bikin gw lumayan males karena (1) gw ga tau harus tukar berapa (2) gw harus cari2 money changer (3) kalau mata uang asingnya sisa, most probably ga gw tuker balik SGD lagi. Trus gimana? Gw mengandalkan kartu kredit kemana-mana. Nilai tukar mata uang asing lewat kartu kredit menurut pengalaman harganya reasonable koq. Ga beda jauh kalau tuker di mata uang asing.

Tapi di beberapa negara kadang ada aja yang ga menerima kartu kredit. Di tempat2 seperti itu biasanya gw ada dua pilihan: (1) gw ya ga jadi beli kalau tempat itu ga terima kartu kredit (irit :p) (2) gw cari atm buat ambil mata uang asing. Emang ambil mata uang asing di atm bakal kena charge, tp ya nurut gw worth it dibanding hassle buat selalu tuker mata uang asing dulu

Cari kartu kredit yang oke

Karena pengeluaran gw bakal lewat kartu kredit semua, gw beneran riset dulu buat pilih kartu kredit yang oke. Akhirnya gw nemu dua, satu VISA satu lagi Amex. Dua2nya pake system cash back – sekitar 1.5%. Lumayan lah. Misalin beli tiket pesawat 2000 SGD ke US misalnya, berarti gw nabung 30 SGD karena cash backnya. Limit kartu juga biasanya gw minta aga tinggi. Gw minta sekitar 20000 SGD supaya ga takut over limit kalau dipakai buat beli tiket2 pswt terutama.

Kumpulin miles pesawat di satu alliance dan hotel di satu chain.

Ada tiga alliance utama di dunia : sky, star, sama satu lagi gw lupa. Mendingan pilih salah satu program mileage di satu airline dan stick selalu naik pesawat2 yang satu alliance dengan airline itu. Misalin mau buka program mileage di Garuda, ya kalau kemana2 naik peswat yang Sky alliance aja (KLM, Air france, etc). Gw sendiri ngumpulin di program mileagenya United. Jadi kemana2 gw selalu naik pesawat yang di Star Alliance (Turkish, Luftansa, EVA, ANA, etc). Dengan ngumpulin di satu program airline dan satu alliance, kita bisa jadi lebih cepat upgrade keanggotaan mileage kita. Begitu nyampe di level Gold, sebenernya lumayan enak perknya: line antri sendiri, pake lounge gratis di semua bandara, prioritas buat di upgrade ke bisnis, dll.  Konsep hotel sama aja. Cari hotel yang selalu satu chain. Sekali lagi buat ngumpulin poin2 di satu tempat aja. Ada beberapa chain seperti Hilton dan yang gw pake SPG.

Bose Comfort 35 + eye mask

Ini specific banget. Tapi again, gw uda lumayan riset buat cari noise cancelling headphone, and so far yang paling oke ya Bose comfort 35 ini. Sekali cobain ini, ketika di atas pesawat selama belasan jam jadi less painful. Karena beneran kita ga denger suara noisynya mesin pesawat. Totally kedap suara. Salah satu investasi yang nurut gw valuenya oke banget. Barang wajib gw lainnya adalah eye mask! Pokoknya begitu gw naik pesawat gw langsung pake headphone + pake eye mask, uda langsung tidur. Kaga peduli ama makanan dllnya. Hehe. Ga semua airline nyediain eye mask, jadi ada baiknya kalau selalu siapin satu yang enak.

Celana + baju super nyaman + sepatu comfy

Kalau gw naik pesawat, seragam gw selalu sama: celana trainernya uniqlo + t-shirt polosnya uniqlo + sepatu boostnya Adidas. Bagi gw ini udah paling enak. Hahah. Mungkin ga se stylish kalau gw pake celana jeans skinny or jaket keren. Tapi gw ga pedulu. Selama 16 jam di pesawat I need to sleep like I am wearing pyjama in my bedroom. Jadi nurut gw ini udah middle groundnya: ga terlalu lusuh2 amat tapi tetep nyaman buat gw tidur di pesawat. Walau kadang tetep dikira lusuh sih sama orang2 di counter cek in bandara. Beberapa kali dan kemarin waktu mau terbang ke Norway selalu ditanyain “Bisnis?”. Karena mgkn gw terlalu lusuh buat naik bisnis.

Mobile wifi

Ini life saver banget. Gw jadi ga perlu beli data roaming atau tukar sim card buat setiap kali pindah negara. Tinggal hidupin mobile wifinya. Mobile wifinya kantor gw merek Huawei dan working di almost all countries I visited this year: US, Portugal, Germany, Norway, etc. Memang efek jeleknya gw harus bawa mobile wifi ini kemana2 bareng hp gw. Tapi ya udalah daripada gw harus aktifin data roaming or cari sim card baru terus di setiap negara

Kindle + Netflix offline

Ketika bepergian pasti banyak waktu nunggunya. Mostly di bandara atau di dalam pesawat. Biasanya sebelum bepergian gw uda siap2 beberapa buku yang gw mau baca di kindle dan download bbrp film Netflix offline. Lumayan worth it sih. Gw jadinya punya waktu buat baca buku. Dulunya gw lumayan ga nyaman buat baca buku lewat kindle. Gw masih suka pegang buku fisik. Tapi makin kesini bawa buku fisik kemana2 lumayan ribet. Udah ga tau ada berapa buka yang gw ilangin di hotel atau bandara atau kantor. Dengan Kindle jadi lebih ringkes and berasa happy aja kalau semua buku yang gw mau baca ada di HP

Splitwise, Paypal, Venmo

Kalau bepergian sering banget buat kita makan bareng sama orang lain atau justru memang lagi trip bareng, Buat trip bareng ada app yang lifesaver banget: namanya Splitwise. Jadi buat setiap pengeluaran yang ada, anggota trip tinggal catet di splitwise itu. Nantinya di akhir trip spliwise bakal simplifikasi utang piutang antar anggota tim ini dan kasih tau siapa harus bayar ke siapa dalam jumlah berapa. Enak bgt. Jadi ga harus split bill tiap kali. Buat transfer antar orang, gw biasanya pake Paypal atau Venmo kalau sama temen yang di US. Ga ribet and tinggal klik.