Cerita Perjalanan (baca: kekonyolan) #1

Terinspirasi cerita-cerita perjalanan k Yusni, gw jadi pengen buat juga. Heheh. Hopefully bisa selesai. This time I will try to tell my trip experience in July 7th – July 15th. We went to several cities in Malaysia and finished the trip by going around small city- Singapore. It was a crazy trip with crazy peoples. I really loved it and enjoyed it so much. Jumlah kita cukup sempurna menurut gw : empat – which is not too big to address every person’s interest and not too few to make the trip fun. These 4 people are me (of course), Hansel, Dephe, and Robby.So juts lets begin this trip story (read : fool story). note : because it is already few months ago, I don’t thinki that I remember all the detail, but I will try my best

June 6th–Kuala Lumpur

Yep kita berempat berangkat dari Jakarta menuju Penang, dengan flight jam 7.30 pm dr bandara Suta. Hansel and Dephe berangkat dari rumahnya di Jakarta, Robby berangkat dari Cikarang, and gw berangkat dari Bandung.Blunder#1 mode on* – Blunder (kesalahan konyol) pertama dibuat ama gw, hehehehe. Ceritanya gw uda berangkat dari Bandung pake travel jam 2 siang, and gw pikir empat setengah jam adalah waktu yang lebih dari cukup buat perjalanan Pasteur- Soekarno Hatta. Tapi hari itu bicara lain, tol dalam kota Jakarta macet gila and gw nyampe di Bandara sekita jam 7.15. Akakakka. Kita berempat udah keringat dingin (lebay mode on*), mana baterai hp gw abis. Selama di perjalanan itu gw udah kaya org gila, and Hansel cs udah di bandara menunggu dengan cemas, ditambah lagi semua confirmation ticketnya gw bawa jadi mereka ga bisa check in dulu. Selama perjalanan gw uda mikirin worst case : berangkat dengan penerbangan lain besok paginya, dsb, untungnya kita tetep bisa berangkat malem itu.

Begitu gw nyampe bandara , kita berempat lari2 menuju counter check in. Petugas check in nanya ama officer lebih tinggi pangkatnya yang lagi berdiri di belakangnya “ Masih bisa check in?”. Si officer lihat jam tangannya, and akhirnya bilang “Ya udah boleh, yang ini yang terakhir.”. Huaaaa, gw uda kaya org gila stresnya, akhirnya kita lari2 lagi ngurus bebas fiscal and lari menuju gate yang dikasih tau. Sampe di gate yang dimaksud, *setelah fitness gratis di bandara, skrg skitar pukul 7.27, 3 menit sebelum pesawat berangkat –biar agak dramatis*, ada pengumuman PENTING which said “Diberitahukan bahwa penerbangan dengan nomor XXXXX Air Asia dari Jakarta-Kuala Lumpur mengalamai keterlambatan selama kurang lebih satu jam, atas ketidaknyamanannya kami meminta maaf..bla..bla..bla”. MALEEEEESSSSSSS bgt! Akakakka. Semua keringat akibat lari-lari and semua gula karbohidrat yang diserap otak karena semua tensi dan tekanan and semua klimaks yang baru aja dialami diakhiri dengan ending yang bikin males.akakak. Permisalannya kalo ini film action, udah bak-bik-buk mau nyelamatin sang puteri, semua musuh udah dikalahin, kitanya udah berdarah-darah, eh ternyata puterinya udah diselametin ama orang lain (atau puterinya ternyata udah jadi oma-oma karena kelamaan disandera para penjahat :p). Ya uda, kita akhirnya dlosoran di lantai sambil berbincang seru, mengulang setiap kejadian secara verbal and menertawakan diri sendiri. Tak lupa berdoa pada yang maha kuasa supaya waktu-waktu berikutnya tak ada lari-lari mengejar sesuatu, stress ketakutan ketinggalan sesuatu, and bumbu-bumbu tensi amazing race lainnya yang tidak kita harapkan. Walau tampaknya doa-di lantai bandara- itu ga dikabulkan tampaknya. Hehehe

Naik pesawat Air Asia dengan penerbangan mulus. Hansel yang ga pernah bersahabat dengan moda transportasi apapun (kecuali pesawat jet mungkin) segara minum tolak angin untuk meredakan mual-mualnya and kita sampai di KLCC sekitar jam11.30 tengah malam. Lewat imigrasi Malaysia, and menuju baggage claiming. Blunder#2 mode on* Kopernya Robby ga ada!!!! Kakakakka. Tuhan sedang tidur kayaknya waktu kita berdoa di lantai-bandara-Soekarno-Hatta itu. Kita habisin waktu cukup lama buat lihatin tiap koper disana and koper Robby tetep ga ketemu. Minta tolong officer disana buat bantu nyariin juga ga membantu. Sudah putus asa, and akhirnya kita ke bagian lost baggage. Udah seru-serunya gw marah-marah (sedikit marah :p) ama officer di sana (masa kerugian yang bisa ditanggung cmn maksimal 50 RM – 150rb!!!! Are you mad???), Depe dari jauh dating dengan muka tersenyum gembira, sekali lagi menghancurkan klimaks yang sudah oke ini. Yep! Dia senyum-senyum dengan muka bersinar (kaya di film2 kalo ada scene penolong dating, aka Gandalf di Lord of The Ring turun dengan pasukan Rohirrimnya siap menebas para Uruk-Hai) and bawa kopernya si Robby. Ternyata koeprnya entah gimana caranya tersesat di bagasi penerbangan lain. Pyuuh! Kita berempat menarik nafas sambil berdoa di dalam hati kepada Tuhan yang Sama agar doa-di lantai bandara-itu dikabulkan. Akakaka

July-7th Kuala Lumpur- Penang

Next. Kita naik bis express buat pergi dari KLCC ke Kuala Lumpur kota. Rencananya kita mau catch bis malam dari KL langsung ke Penang, so kita bakal nyampe Penang di pagi hari. Sampai di terminal bis kita naek taxi ke terminal Pudu Raya (tempat buat ambil bis ke Penang) tapi baru tahu kalo terminal Pudu lagi di renovasi and terminalnya di pindahin ke Bukit Jalil. So kita kesana dan menunggu ga terlalu lama ada bis dari Johor ke Penang (which later on we will realize that we was wrong), and kita naek bi situ untuk langsung ke Penang. Bisnya lumayan nyaman, and kita semua tidur. Pagi-pagi kita semangat, udah rencana mau makan dim sum buat breakfast kita and jembatan Penang pun makin keliatan. Sambil mengagumi lautan di samping kiri kita kita berhenti di dua pemberhentian kalo ga salah. Koran pagi sudah terbit and Jerman masuk final dan si gurita peramal makin terkenal waktu itu. Sambil menunggu kapan kita bakal nyebrangin tu jembatan kita foto-foto ga jelas di bus (maklum masih hari pertama, masih semangat tingkat tinggi, Akaka), and ga sadar kalo busnya makin menjauhi itu jembatan. Paniklah gw, jangan2 kita ga ke penang, and gw mulai nanya-nanya orang disamping and BENAR!. Kita ngaco! Akakakk Blunder#3 mode on*Kita kurang berdoa kuat kayaknya. :p Jadi harusnya kita turun di terminal Butterworth and naik ferry buat nyebrang ke Penang. Bis ini ternyata ga ke Penang!!! Akakka. Jadi bisnya ternyata menuju ke Alor Setar. Ide gila kita gimana kalau udah ke Alor Setar and lanjut ke Thailand, kan udah deket tuh , tapi segera sadar kalo ga mungkin karena kita udah pesen hotel di Penang, saying kalo hangus. So gw segera nanya ke supir bisnya – yang cukup terkejut juga dengan kebodohan kita- and kita segera berenti di terminal terdekat (satu jam dari Butterworth). So sampailah kita di satu kota namanya Sungai Petani –kota yang konon terkenal dengan kekuatannya untuk menarik pemuda-pemuda yang sok backpacking tapi ga punya skill yang memadai-😀 . Setelah berjanji kalau suatu saat kita udah tajir gila, kita bakal balik lagi ke kota ini buat nostalgia, kita segera cari akal buat segera balik ke jalan yang benar (baca : Penang). Kita beli tiket bis and menunggu buat jadwal berikutnya. Untungnya ga terlalu lama nunggu disana, setelah ketemu Ibu-ibu-yang-bingung-kenapa-ada-4-org-aneh-disana, bis yang ditunggu-tunggu segera berangkat menuju Penang. Di bis gw ketemu Ibu-Ibu berdarah India yang dengan baik hatinya mau membantu and member banyak informasi tentang Penang. Cerita tentang Ibu-Ibu itu gw tulis di link ini kalo mau tahu lebih jelas. Heheh. https://krisnanda.wordpress.com/2010/08/18/me-and-strangers-part1/


Yep! We are at ButterWorth, segera naik ferry menyeberang ke Georgetown, Penang. Naik bis menuju Cititel Hotel. Bis di Penang cukup bagus, kita bisa beli tiketnya langsung di dalam bisnya. Setelah bayar HARUSNYA kita dapat tiket and uangnya dimasukin ke kotak ama supirnya. Supir bis yang pertama ini KORUP kayaknya, jadi waktu kita bayar dia ga ngasih tiket and duitnya dimasukkin ke kantongnya. Ternyata dimana-mana sama aja. Karena gw paling sebel ama ketidakadilan, pengalaman pertama ini buat gw jadi aga sensi ama supir-supir bis di penang ini. DI satu kejadian gw sampai bikin kesel si supirnya. Daripada lupa gw critain disini aja. Jadi sejak dari itu, kalo gw naek bis gw segera bersikeras memasukan duit ke kotak and meminta tiket, walo kadang dapat muka menjengkelkan. Nah suatu ketika di sebuah bis dari Batu Feringgi ke pusat kota George Town, kita naek bis seperti biasanya, and seperti biasanya juga gw segera mau masukin duit ke kotak itu, tapi si supirnya minta duitnya pake tangannya. Gw tetap bersikeras masukin ke kotaknya, and dia tetap bersikeras juga minta pake tangannya, tapi akhirnya gw kasih juga duitnya ke tangannya. Kita semua duduk, and si supir lihat ke gw sambil masukin tu duit ke kotak, seraya mau bilanh “Lihat neh gw ga korup”. Aaakkaka. Gw cukup ga enak perasaanya waktu itu, karena udah menghakimi secara ga langsung. Jadi waktu mau turun gw datengin tuh si supir and minta maaf. Lucu, tapi emank korupsi untuk menyebalkan. (Pesan sponsor : Jangan mendukung koropsi juga! Kalau masuk Tangkuban Perahu mending bayar mahal tapi dapat tiketnya daripada bayar murah tapi ga dapet tiket sesuai yang kita bayarin. Oke! :p)

Cukup OOTnya, kita segera menuju counter check in Hotel and sesuai perkiraaan kita kalo kita belon bisa masuk kamar karena kepagian. So kita segera nitipin barang-barang kita and pergi buat cari makan. Foto-foto di jalan, lewat jalan-jalan sempit nan lucu, sampailah kita ke tempat makan dim sum. Namanya Tho Yuen Restaurant, emank Penang rajanya makanan!, makanan pagi pembuka ini cukup menggugah selera. Ta Mie goreng and dim sumnya recommended! Tempatnya di Lebuh Campbell kalo ga salah. Dari sana kita balik hotel, mandi-mandi and meneruskan perjalanan. Next destination is Kek Lok SI Temple and Penang Hill. Kita jalan kaki ke kompleks komtar, terminal bis gitu, tapi ada mall juga disebelahnya jadi kita sempetin jalan-jalan sebentar disana. Ada satu baju yang tulisannya bagus bgt, cukup menggambarkan perjalanan kita, pastinya lupa tapi intinta kaya gini “Best friends never let you do stupid things – alone”. Akakakka. Naik bis dari Kompleks Komtar (pusat bis) kita keluar dari George Town buat menuju Buddhist temple terbesar di Malaysia. Sampai disana kita jalan sampai puncak, not many stories to tell, I think the pictures can tell you more. Setelah dari temple ini kita mau ke Penang Hill, puncak tertinggi di pulai Penang, tapi ternyata lagi tutup karena direnovasi. Bingung antara mau lanjut ke pantai Batu ferringgi atau ke Georger Town, kita putusin buat balik ke George Town aja.

Di George Town karena udah agak sore kita mau makan di restoran terkenal di sana namanya Teik Sen, ada di Lebuh Carnavon. Sampai disana ternyata restorannya masih tutup, jadi deh kita jalan-jalan ga jelas di GeorgeTown. Di tengah jalan kita nemuin semacam warung kopi gitu, jadilah kita nongkrong disitu. Lucu and seru! Akakak. Serasa makan di gembulnya Penang. Pelayannya ternyata orang Indo, dari medan, and kita ngobrol-ngobrol sedikit. Dari sana kita jalan-jalan lagi killing time and menuju Teik Sen. Sampai disana we were the first customer! That was cool, wasn’t it? :p. Kita pesan beberapa menu, and ga butuh lama buat bikin restoran itu penuh. Surprisingly, semua customernya keliatan high class gt, and kita jadi rada cemas kalo kita pergi dari restoran itu dengan dompet menangis. How about the food? It was AWESOME! Gw tetapkan restoran ini sebagai restoran paling enak selama perjalanan kita di penang, Sambil makan kita diajak ngobrol ama yang punya, and karena kita ga bisa mandarin dengan cepat dia menyimpulkan kita dari Indonesia. Hehehhe recommended food : Crispy Chicken with Plum, Curry Prawn, and P*rk. Hehe. Hari itu ditutup dengan manis. Ayam plum, udang kari, and piggy lucu bercakap dengan akrab di lambung kita. Sleep and cant wait for tomorrow!

-bersambung-

3 thoughts on “Cerita Perjalanan (baca: kekonyolan) #1

  1. ah nyoooo….you made me want to go there like…next week! eh, gimana kl school field trip ke penang? subjectnya: Asian Studies bersama Mr. Adit! seru tuh kynya.
    anyway, gw jg nemuin hal serupa ttg supir bus dan karcis tiket. yeah yeah….kasus seantero Malaysia berarti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s