Dari Toilet hingga Tongseng.

Ada banyak hal yang gw sukai selama tinggal di US. Tapi ada BANYAK hal juga yang ga gw sukai. Pengen nulis hal2 yang gw sukai, tapi entah kenapa jadi berasa congkak atau “mentang2 udah di US”. Jadi kayaknya lebih seru buat “curhat” hal-hal yang ga gw sukai selama di US. Hehe. Beberapa mungkin tidak bisa digeneralisasi di seluruh US, jadi semua poin2nya terbatas ama pengalaman gw. Beberapa hal juga bukan bener2 hal yang gw “ga suka” tapi lebih ke hal yang “gw harus berjuang” kaya poin 6,7. Haha. So enjoy this writing. Semoga sedikit memberi informasi hal2 apa yang biasa dialami kalau orang tinggal di negara non-asia (karena kalau asia at least bbrp budayanya hampir sama).

1. Toilet tanpa semprotan si biru.

Hahahah. Yap! This is my first list! Gw pikir semua setuju kalau melakukan defekasi tanpa disediakan adanya H2O untuk membilas permukaan an*s adalah disaster!!! Hahahah. Mau gimanapun, mau berapa tahun gw tinggal disini, membilas permukaan **** dengan air sesudah menggunakan otot sphincter mempunyai tingkat kepuasannya sendiri. Kertas toilet sehalus dan sebagus apapun ga akan bisa menggantikan tempat si biru di hatiku. Kesimpulannya, gw masih sangat berduka akan kepergian semprotan si biru dari semua toilet di US ini. Sampai sangking galaunya, gw coba cari2 di Amazon.com dan ternyata ada donk alat yg gw cari2 itu!!! Cuman ntah kenapa males beli and pasang2nya di toilet. Jadi harus dikuatkan saja hidup tanpa semprotan si biru selama hidup disini. *nangis Bombay

 2. Toilet umum yang terlalu lebar spasi engselnya

Entah kenapa gw perhatikan, toilet2 umum di US (Seattle) itu spasi engsel antara pintu dan tulang2 cubicle toiletnya (gw ga tau istilah yang benernya) lebar-lebar. Jadi merasa ga nyaman banget untuk sekali lagi melakukan proses defekasi ini, karena orang di luar bisa melihat kita. Jaraaaang banget liat toilet yang super tertutup di sini. Gw dulu mikir “ini orang US ga pernah niat bikin toilet”, tapi setelah lama dipikir2 mungkin itu salah satu cara biar orang diluar kubik toilet ini bisa tahu kalau ada orang yang lagi di dalam. Dan mungkin mereka berpikir mana ada orang iseng yang niat “ngepelototin” orang yang lagi di dalam toilet dari sela-sela pintu yang cukup lebar ini. Ga tau gw. Tapi ntah kenapa tradeoff untuk kenyamanannya besar banget buat gw (mengingat pembukaan dan penutupan an*s yang menggunakan otot spinkter ini sangat dipengaruhi oleh mood kenyamanan orangnya).

 3. Porsi makanan

Yap! Porsi makanan US memank sesuai streotipenya. Even gw kaga tinggal di Texas, porsi makanan orang Northwest tetep aja kebesaran buat gw. Ga enaknya lagi kaga bisa pesan separo (kecuali sandwich), jadi ya terpaksa makannya jadi banyak. Haha. Konon ada aturan “20 pounds” buat orang yang lagi pindah ke US. Yang mana orang pasti naik 20 pon berat badannya karena porsi makanan2 itu. Hehe. Tapi ya ga semua tempat juga, beberapa restoran yang buat mahasiswa porsinya ga gede2 amat (mungkin disesuaikan dengan harga murahnya).

 4. Ga ada makanan Indo

Ini bikin stress!!! Hahaha. Gw ngidam banget sate kambing, iga bakar, sop buntut, nasi padang, siomay, batagor, martabak manis *waktu nulis ini, sampai tahap ini udah nelen ludah berkali2*, indomie goreng, tahu tempe, soto, nasi liwet, dan semua makanan-makanan kaya rempah dan bakteri lainnya. Aaaaaargh!!!! I miss those foods!! Walau asian grocery sedikit saves my life, tapi tetep aja beda. Haha. Indomie aja entah karena gw sugesti atau gimana, rasanya juga tetep beda. Sangking parahnya gw sering banget mimpi makanan Indo. Mimpi pesen tengkleng *makanan khas solo*, pesen sate kambing lah, dsb. Pernah sangking ngidamnya ama tongseng, gw ke grocery store *safeway*, and mau beli daging domba *lamb*. Apesnya lagi , ga ada. Jadi deh gw beli daging Calf *anak domba* and masak itu daging pake bumbu gule plus kecap. Jadilah tongseng jadi2an sekali makan dengan daging yang harganya 14$. Hahaha. Coba di solo, tinggal pesen dapet 5 mangkok. *sigh*

 5. Public transportation

Semua orang tau betapa jeleknya public transportation di US. Kalau ga tinggal di New York atau Chicago, and ga punya mobil siap2lah menderita sebagai warga negara kelas dua di sini. Seattle sendiri not too bad dibandingin kota2 lain. Bus masih tersedia hampir ke sebagian besar tempar di greater Seattle area. Tapi tetep aja, kalau miss kalkulasi and akhirnya harus nunggu bus 15 menit di suhu bawah nol derajat bukan aktivitas enak yang bisa dilakuin sambil baca novelnya Neil Gaiman and sembari BBMan kalau sempet. Berkali-kali gw kangen banget si motor setia yang menemani gw selama 6 tahun di Bandung. Hahaha. I miss her. *Motorpilia

 6. People

Gw bingung nulis judul buat poin ini. Mau dibilang orang2 disini ga seramah orang di indo, ga juga. Bahkan mereka kadang lebih ramah. Walau ga kenal, tapi selalu sapa. Sampai kadang gw capek. Apalagi harus melakukan ritual “How is it going on?” “Good, how are you?” “Whats up dude?” dll dsb yang harus dilakukan setiap kali ketemu orang. Hahaha. Harusnya gw pake baju tulisannya “I am good. How are you?”. Jadi setiap kali ritual itu dimulai, gw tinggal jawab sambil tunjuk ke bajunya. Hahah.  Intinya gaya orang-orang disini beda aja *ya iyalah ya*. Butuh banyak waktu buat adaptasi ama gaya mereka. Misalin tabu banget buat telat kalau janjian *I am really struggling with this*. Atau gaya ‘if you don’t say it, then I will not know it”, jadi jangan harap mereka bakal peduli ke kita kalau kita ga bilang apa mau kita. Jangan berharap bakal banyak ada tawaran banyak2 “Do you need ride to go home?” . Banyak culture2 lain yang bikin gw harus belajar dari nol lagi buat build a friendship. *sigh*

 7. Bahasa

Yeah. This is another monster. Bahasa adalah instrumen utama dalam berhubungan ama orang. If you are a moron in this then you are a moron in building relationship (friendship). Haha. Bukannya ngomong Inggris gampang? Yeah…You wish!! Hahahah. Coba liat chatting di bbm lu, bagaimana cara lu ngegunain bahasa lu? Jarang banget kita ngomong pakai bahasa formal ama temen. Hampir semuanya pakai gaya ga formal. Persis kaya tata bahasa yang gw pakai buat nulis tulisan ini. Coba liat kalimat gw sebelum ini aja. “Persis kaya tata bahasa yang gw pakai buat nulis tulisan ini”. Do you think that bule yang punya bachelor degree di Indonesian language bisa ngerti kalimat itu dalam sekali baca? No way! Di kalimat itu gw pakai tata bahasa amburadul, pakai slank words “kaya” yang harusnya menggunakan kata “seperti”, “pakai” yang seharusnya “memakai”, “nulis” yang seharusnya “memakai”.  Dan berbicara dengan “bahasa yang alami” ini yang paling sering kita pakai kalau ngobrol ama temen.

Bayangin kita lagi ngobrol ama temen, trus ada bule nimbrung masuk ke lingkaran friendship lu. Ada dua hal yang perlu dilakukan si bule ini. Pertama, mencoba ngerti “slank conversation” yang  mereka pakai, kedua mencoba menjawab dan merespon dengan gaya mereka juga. Yang kedua tampak aneh. Apa kita harus ikut2an? Yesus bilang kalau ama orang Yahudi makanlah seperti orang Yahudi, ternyata hal itu berguna banget. Bayangin kita lagi ngomong bahasa Indo kaya biasa, trus tau2 ada orang bule nimbrung dengan bahasa Indo bakunya.  Gimana respon  kita? Buat kita orang indo pasti lebih ngerti karena:  satu, biasanya kita anggap bule lebih tinggi kelasnya dibanding ras lain and kita uda aga respek dia bisa bahasa indo. Tapi kasusnya beda disini. Harus bener2 banyak belajar kalau mau jadi temen orang2 ini. Ga ada satu orang Indo yang mau temenan (deket) ama bule yang kalau ketemu cuman bisa ngomong “Saudara, apa kabarnya?” “Bagaimana kamu menyukai hari kamu?” “Teman, Aku sangat suka makanan ini?”. Muntah2 kan, liat orang ngomong kaya gitu. Sama aja. Percayalah orang bule lama2 akan muntah2 kalau kita ngomong dengan sangat kaku. Satu dua bulan mereka bakal maklum karena kita FOB “Fresh off the boat” – istilah (ejekan) buat  orang International yang baru dateng ke US, tapi lama2 ya muntah juga (walau tergantung orangnya).

Makanya ga salah kalau fenomena yang terjadi, orang-orang international biasanya mengelompok sendiri selama mereka di US. Orang Indo ya gaulnya ama orang indo. Orang Cina ya gaulnya ama orang Cina. Karena Language Barrier ga gampang buat ditembus. Ga gampang buat belajar ngomong “Dude, What’s up?” pakai aksen jawa gw. Ga gampang buat dengerin mereka ngomong super cepet pake istilah2 “Dub step, bummer, dang, popped, dll”. Jangan mikirin kalau cuman orang-orang yang gaya hip hop doing yang berbicara ga formal secara Inggir. The truth is all of them speak informal English. Hahaha. Ya kaya kita orang Indo aja yang memakai bahasa Indo informal sehari2. Informal English bukan berarti ga pakai grammar, malah kalau grammar kita salah, kita dipikir orang bodoh juga. Tapi lebih ke istilah2 khusus yang kita as English learner ga pernah diajarin secara formal.  So ini bahasa masih menjadi kendala buat gw belajar build relationship. Untungnya gw dikelilingi beberapa orang yang graceful buat berteman ama FOB ini. Haha. Thanks to you all dud!

Udah panjang nulisnya. Walau cuman 7 poin. Capek. Kapan2 sambung lagi. Enjoy your day bro! hahah

3 thoughts on “Dari Toilet hingga Tongseng.

  1. +1 urusan toilet, air tetap yang terbaik😀

    soal makanan Indonesia, ga ada restoran Indonesia kah di sana? tapi kalo ada pun biasanya rasanya ga semantep di Indonesia sih, hehe..

    soal bahasa, coz many Japanese people do not speak English and I can not speak Japanese well, akhirnya jarang ngobrol😛

    • ada sha. tapi ga deket kampus. males aja harus kesana cmn buat makan indo. hehe. tapi jumat kemarin gw abis dari sana sih. bawa temen2. and pada suka.hehe *proud to be indonesian

      iya gw beberapa kali ketemu org jepang yang belajar disini. inggrisnya emank kdg parah. bahkan yg udah lama disini. tapi ga smua jg sih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s